Olahraga dan Sekolah Jadi Seimbang!

Buk, aku berangkat dulu ya! Kemana? Latihan catur! Eh, PRnya udah dikerjain? Hadeuhh. Ini nih. Dilema kids jaman now and then. Kalo udah disuruh ngerjain pekerjaan rumah pasti susah minta ampun. Pasti ada aja alasannya. Pasti yang diutamain hobinya. Padahal belum keliatan banget hobinya itu. Padahal kan ya butuh olahraga. Katanya kalo enggak olahraga enggak sehat. Katanya kalo enggak olahraga nanti jadi sering malesnya. Katanya gadget dampaknya buruk. Gimana sih…

Apalagi kalo kamu udah mutusin buat jadi atlet. Kamu sudah menekuni hobimu untuk turun dalam salah satu cabang olahraga. Kamu sudah melakukan rutinitas berolahraga. Terus gimana dong sama sekolahnya? Masa-masa sekolah memang masa penuh kebimbangan dan dilema. Sekarang suka ngegame, besok suka main bola. Sekarang suka rajin di kelas, kadang suka rajin di kantin. Sekarang suka kamu, kadang suka dia. Labil deh pokoknya mah. Iya ga papa. Yang penting jangan terlalu buruk lah dampaknya buat pendidikan. Karena pendidikan tetep jadi tabungan utama buat masa depan loh. Iya memang banyak yang memilih drop out atau tidak ngelanjutin sekolah, tapi kebanykan dari mereka memang sudah punya dukungan secara ekonomi dan juga skill atau bakat. Dan itu juga mereka udah dapet pendidikan yang memadai. La kalo masih setengah-setengah, ya mending jangan! Tapi, jangan deh. Sekolah aja. Seru. Bisa suka dia, bisa disukain dia. Apalagi kalo udah jadi atlet oalhraga apa gitu. Tinggal milih. Diterima ditolaknya mah belakangan.

Kalo emang kamu milih buat menekuni salah satu cabang olahraga dan kamu berkeinginan untuk menjadikannya profesional, memang butuh beberapa hal yang musti kamu lakukan. Yang paling mendesak adalah manajemen waktu. Kalo lagi liat sinetron atau ftv di tv jangan diliat judulnya sama yang mainnya doang. Tapi liat juga gimana dia ngatur waktunya. Kan banyak tuh, yang tetep bisa bagus akademisnya tetapi bagus juga olahraganya. Nah, kamu usahain kayak gitu. Masing-masing dari kamu punya kesibukan dan kebuuhan yang berbeda. Yang bisa menentukan ya kamu sendiri. Jadi, pilih dan pilah waktunya ya.

Terus ada lagi komitmen sama tanggung jawab. Kayaknya kedengerannya berat gitu yak. Tapi sebenarnya engga sih. Nih, komitmen itu maksudnya fokus juga. Kalo kamu udah milih salah satu cabang olahraga, ya fokus dan niat. Kayak kamu sama dia. Jangan mudah teralihkan atau juga menyerah. Nah ini juga kaitannya sama tanggung jawab. Setelah komitmen dan juga niat terbentuk, kamu juga harus tanggung jawab. Jangan sampai kesibukan latihan kamu menggangu pendidikan kamu. Malah berabe entar!

Yang terakhir itu dukungan. Ini mah tau sendiri lah ya. Cari orang-orang yang selalu mendukung kamu. Teman. Gebetan. Pacar. Calon pacar. Eh, pacar siapa? Kalo dukungan dari orang tua itu jelas. Kalo mungkin ada yang ga setuju, coba kasih pengertian baik-baik. Kalo tetep belum ada hasil, ya balik tadi, lakuin manajemen waktu, komitmen dan tanggung jawab. Sampai akhirnya kamu bisa membuktikan kamu bisa dua-duanya. Sekolah dan olahraga. Gimana? Berani nyoba?