Menyambut Asian Games 2018

Kamu bagaimana akhir tahunnya? Sudah ada rencana? Ya direncanain! Jangan diangan-anganin doang. Malah enggak kejadian nanti. Tuh! Banyak tuh pilihannya. Dan lebih baik kamu ngerencanainnya jauh-jauh hari deh. Biar nanti kamu ga belibet. Ga ribet. Soalnya kalo mepet-mepet begitu banyak banget kendalanya. Tiket bisa meroket naik. Karena banyaknya peminat. Terus juga pilihan transportasi jadi sedikit. Karena semua orang ingin liburan juga. Akhirnya banyak moda transportasi yang sudah dipesan jauh hari. Kalo kayak gini, jadi males kan. Belum lagi wisata liburan yang kamu tuju. Masih sepi enggak. Masih banyak yang enggak yang udah booking penginapan kalo emang mau nginep. Kan… banyak kan… siapin gih! Belum lagi bilang pacar kalo mau pergi sama selingkuhan… eh, kamu…

Iya akhir tahun memang akan menjadi momen yang sangat berharga untuk menutup tahun ini. Ada yang liburan ke luar kota. Jalan-jalan tipis di daerah kamu ke yang belum sempet dikunjungi. Atau bisa juga sudah menyiapkan segalanya yang harus diraih di tahun depan. Kalo yang ini banyak ini yang sudah kayak gini. Salah satunya adalah Indonesia. Dalam menyambut pesat olahraga terbesar dan termasyhur se Asia yang diadakan setiap empat tahun sekali, Indonesia sedang menyiapkan banyak venue untuk setiap cabang olahraga. Akan ada banyak sekali atlet dan juga cabang olahraga yang akan dimainkan. Makanya persiapannnya harus banget matang. Harus. Eh, bentar deh.. kamu sudah tahu belum sih, Asian Games?

Pesta olahraga bagi masyarkat benua Asia ini adalah salah satu pesta olahraga empat tahunan terbesar. Dan tahun ini akan ada 41 cabang olahraga. Dari 41 cabang olah raga itu akan ada 490 nomor yang akan dipertandingkan. Kok cabang olahraga? Kok nomor? Apaan sih? Kalo cabang olahraga itu ya jenis olahraganya apa saja. Contohnya kayak Triathlon, Pentatlon, Renang, dan sebagainya. Nah kalo dari cabang olahraga nanti akan ada banyak banget nomornya. Kalo di renang, nanti ada jarak jauh, jarak pendek, 100 meter, atau sprint. Kalo di bulu tangkis ada ganda campuran, ganda pria, ganda wanita, dan sebagainya. Udah? Ngerti?

Setelah sekitar 55 tahun menunggu, akhirnya Indoesia kembali diberi kesempatan untuk menghelat pesta olahraga dengan skala yang cukup besar lagi. Indonesia sendiri terakhir menghelat pesta olahraga empat tahunan ini pada tahun 1962. Saat itu Jakarta menjadi tempat utamanya. Nah, kalo tahun depan, akan ada dua pusat. Jakarta dan Palembang. Sebenernya sih, Indonesia juga enggak sengaja. Soalnya, jatahnya itu harusnya Vietnam. Nah, karena di sana lagi krisis ekonomi, makanya Indonesia jadi tuan rumah. Itu keputusan dua tahun lalu. Karena dua tahun dinilai cukup dadakan untuk pesta olahraga empat tahunan ini, sempet diminta diundur satu tahun. Jadi 2019. Tetapi karena Indonesia akan lebih hectic lagi karena pemilu, makanya tetap digelar di tahun 2018.

Makanya, kalo kamu domisili di Jakarta atau Palembang, kamu bakal liat banyak banget renovasi-renovasi. Ya gegara itu. Ingin cepet rampung, biar bisa leyeh-leyeh, menikmati permainanya Egy Maulana Fikri atau Mohammad Ahsan.