Coba Lompat Jauh Di Rumah Ah!!!

Entah sekolah kamu punya lahan yang kalo dari kantor guru mau ke kelasnya harus naik RX-king dulu atau yang tinggal ngelempar boardmarker dari kelas aja udah sampe di kantor kepala sekolah, pasti selalu ada pelajaran olahraga. Yang kegiatannya itu selalu di luar. Dan itu adalah satu-satunya pelajaran yang sanggup membuatmu buat lebih dekat dengan alam. Dan juga sama doi. La gimana ga deket, lari aja dibareng-barengin. Di telat-telatin. Di anter-anterin. Ditunggu-tunggin.

Setiap kali mata pelajaran olahraga, pasti banyak juga kan materinya. Ada voli, ada sepak bola, ada basket, ada renang, ada, banyak lah pokoknya lah. Dari sekian banyak itu, pasti ada beberapa yang memang jadi hobi bagi para siswa. Sepak bola mah udah pasti. Kalo ada 90 menit dalam dua jam pelajaran, yang biasanya dua jam pelajaran tiap minggunya, pasti yang satu setengah dipake buat pelajaran. Ya materinya yang banyak itu. Kalo udah kelar satu setengah jam, habis itu dipake buat bersenang-senang. Ada yang ke kantin. Ada yang main bola. Iya. Main bola. Kalo ga futsal.

Dari banyaknya materi tersebut, sebenarnya ada satu materi yang rasanya tuh kayak aneh aja gitu itu. Lompat jauh. Tapi sekarang ga tau masih diajarakan atau enggak. Kok bisa aneh? Gini, pelajaran itu kan, olahraga khususnya, buat menjaga kebugaran karena dapat dilatih dan dipraktekkan setiap hari. Tapi kalo lompat jauh? Ngelatihnya dimana. La wong jaman sekarang, rumah aja keramik sama con-block semua. Bahkan ada yang garasinya di aspal. Biar gampang markir mobilnya. Banyak soalnya.

Walaupun begitu, olahraga ini dipertandingkan dalam berbagai kejuaraan olahraga loh. SEA Games, Asian Games, dan juga PON. Semuanya pasti ada tuh. Dan ada juga atletnya. Pasti. Mungkin juga beberapa dari kamu ada yang suka dengan olahraga ini. Karena sebenarnya lompat jauh itu tanda juga bahwa kamu tidak gede-gede amat. Atau tidak banyak-banyak amat lemaknya. Dengan lompat jauh juga jadi bukti kalo tanpa alat apapun kita bisa melawan gravitasi bumi. Tapi sebenarnya juga kalo lompat jauh ini tidak dilakukan dengan baik, selain kamu dapet nilai olahraganya jelek, karena gurunya masih muda, kamu juga bisa cidera cukup parah. Nih, ada beberapa cara yang bisa diterapkan ketika sudah masuk materi lompat jauh.

Gaya Jongkok

Gaya ini nih yang banyak banget kita lihat kalo udah di kasih contoh pas pelajaran olahraga. Sederhana sebenarnya. Kalo kamu pake gaya ini, tangan dan kaki kamu harus ke depan kalo lagi melayang di udara. Terus kalo udah mendarat, pastiin tumit dulu. Jangan telapaknya lo ya. Bahaya. Tumit dulu, lalu, meloncat ke depan. Karena tumpuan setelah melompat itu yang dihitung.

Gaya berjalan

Kalo kamu sering nonton kartun-kartun tuh, atau film-film laga gitu, pasti ada tuh gerakannya kayak gini. Tangan dan kaki gerakannya seolah lagi jalan. Jadi pas melayang, tangan dan kaki mengayun. Persis kayak orang lagi jalan atau lari. Kalo udah mendarat, ini juga pake tumit. Sama. Tapi kalo yang ini kamu bisa setelah mendarat langsung lari atau jalan gitu ke depan.

Gaya menggantung

Kalo ini kebalikannya dari gaya jongkok. Tangan dan kakinya itu ditarik ke belakang. Kayak diterpa angin gede gitu. Terus kalo udah mendarat, tetep pake tumit dan gerakannya sama, yaitu melompat ke depan.